nuffnang adds

Tuesday, December 18, 2018

First MPP Retreat - Pak Bara, Thailand




MPP First Retreat, Pak Bara, Thailand


Cik Muadz dan Prof telah memutuskan untuk membawa semua MPP ke Pak Bara sebagai "First Retreat". Sebenarnya, mereka berbuat demikian atas beberapa faktor antaranya MPP kelihatan sedikit terpesong dari hala tuju asal. Jadi, mereka berhasrat supaya MPP kembali fokus dan kembali ke landasan asal selepas selesai program ini.

Cik Muadz telah maklumkan supaya semua membuat passport untuk menyertai program ini. Kami juga disarankan untuk menukar sedikit duit Thai, kira program ini 2 dalam 1 la senang cerita. Akan tetapi, kami tidak boleh enjoy habis-habisan kerana minggu ini sudah mula bulan Ramadhan.

"Welcome to Satun"

Pada awalnya, semua kelihatan bersemangat untuk berjalan apabila tiba di sempadan. Kami berjalan dan cuci mata melihat barang-barang yang dijual di tepi jalan. Tidak sampai 5 minit, kami semua mula rasa penat dan kami terpaksa patah balik. Kami terpaksa berada dalam "save-energy mode" kerana hari ini masih panjang dan banyak lagi agenda untuk ditempuhi.


Kami sedang membuat urusan pertukaran wang.

Nampak la penatnya tu.



"Picturesque View"




Perjalanan dari sempadan ke Pak Bara mengambil masa lebih kurang 30 minit dan dalam van kami, semua orang tertidur. Tinggal Cik Mat sahaja yang sedar sambil ditemani siaran radio Siam. Sebaik saja bangun, Cik Mat bagitahu yang saya menghasilkan dengkuran yang kuat. HAHAHAHA.

Sebenarnya, semasa kami tiba di sempadan, Izham aka Bangjam mengalami masalah atas sebab PTPTN. Jadi agak lama mereka mengambil masa untuk menyelesaikan masalah tersebut. Atas bantuan Prof dan Cik Muadz, semua masalah selesai.

Tibanya kami di tapak program, kami diberikan taklimat oleh PM Li dan kami diberikan masa untuk berehat. Bulan-bulan puasa ini memang nikmatnya tidur siang itu. PM Li beri masa dalam 2 jam untuk kami berehat sebelum sambung ke agenda seterusnya.

MPP lelaki diberikan 3 bilik, jadi kami berebut-rebut untuk pilih "port" terbaik. Apa yang paling penting, kami semua ingin tidur sebentar.

Dinesh merangkap Exco Kesukarelawanan dan Kelestarian Kampus dan Anees selaku Exco Tugas-Tugas Khas dan Alumni.

Jijie pemegang jawatan Exco Diploma.

Nasha Cantik selaku Exco Keusahawanan dan Inovasi.

Tepat pukul 4.00 petang, agenda bermula. Aktiviti dimulakan dengan taklimat daripada PM Li. Banyak perkara yang diusulkan dan dibincangkan. Banyak perkara yang perlu dimuhasabahkan dan banyak juga refleksi diri berlaku.

Aktiviti seterusnya diketuai oleh YDP Amir Hakim iaitu perbincangan program-program. Kesemua MPP membincangkan program yang tidak berjaya, berjaya dan bakal dijayakan.

Sebelum berbuka puasa, PM Li memberi peluang kepada kami untuk berjalan dan beriadah sekitar kawasan Pantai Pak Bara untuk menikmati keindahan alam. 


“Together is a wonderful place to be.”





"Sawadeekap nī̀ pĕn khrxbkhrạw thī̀ s̄xng k̄hxng reā"



My Second Family.


The Manufacturers






Lemak tu memang tak boleh cover.

"Vision is the art of seeing what is invisible to others"



Bila tiba masanya, kami berbuka puasa (Iftar) bersama. Kami menjamah makanan dengan selera, kami menggunakan tenaga yang banyak hari ini walaupun tidur sahaja. Lagi-lagi makan beramai-ramai, bertambah kemeriahan. Kami tidak ingat apa yang kami makan tetapi makanannya agak unik, memang lain rempahnya dengan Malaysia.

Selesai berbuka puasa, kami bersiap untuk pergi ke Masjid. Kami solat Isyak dan solat Tarawih secara berjemaah. Pengalaman baru untuk kami, Tarawih di luar negara. Walaupun hanya di Thailand tetapi pengalaman itu bukan semua orang dapat rasa.

Selesai solat, Cik Mat bawa kami pergi dataran dan kami membeli street food. Malam ini kelihatan semua orang lebih bertenaga. Makanan sudah terisi dalam perut kan. Selepas itu, kami dibawa ke 7 Eleven. Cik Mat cakap kami macam baru keluar hutan. HAHAHA. Semua macam tidak pernah pergi 7 Eleven, tetapi semua orang tahu...apabila kita bersama kawan, memang feel dia lain.







Alhamdulillah, Ustaz Fiqri sudah berubah dan kembali untuk berdakwah.

Ayuni : "Anees, tunggu!!! Nak bergambar jugak" sambil berlari.


Pada sebelah malam, kami ada perbincangan sesama sendiri. Kami dipecahkan kepada 4 kumpulan dan kami harus bertukar-tukar pendapat dan pandangan. Akan tetapi, kami menyuarakan kelebihan dan kekurangan setiap ahli kumpulan. Kira memang apa yang tidak puas hati, kita cakap malam itu juga. Kami juga menggunakan konsep, "What happen in Pak Bara, Stays in Pak Bara". Kalau hendak maki, mencarut dan luah apa-apa yang terkalam dalam hati, luahkan sampai habis. Malam itu bermulalah malam yang panjang, semua orang meluahkan apa yang dipendam...kira macam "heart to heart" session.

Malam itu kami tidur agak lewat dan kami juga ditemani segerombolan nyamuk-nyamuk. Kami menyusun ubat nyamuk di kawasan luar bilik, kami lihat macam ada pemujaan dah. Kami tidur sebentar lalu kami dikejutkan oleh Suriah untuk bersahur. Suriah tau yang kejutkan. Kami dengan beratnya bangun dan berjalan ke tempat makan. Kami ingat kami menjamah Nasi Goreng Bawang pagi itu. Selepas itu, kami sambung tidur. 



Kami bangun agak lewat pagi itu (lelaki sahaja), kami bersiap dengan cepat dan terus ke aktiviti seterusnya. Aktiviti ini juga diambil alih oleh PM Li dan kami bentangkan apa yang dibincangkan semalam. Setelah sesi ini berakhir, Cik Muadz dan Prof mempunyai harapan yang besar untuk MPP kembali ke pangkal jalan dan bersatu untuk terus memacu pentadbiran yang mantap.

Program habis tepat pukul 12.00 tengah hari dan kami terus berkemas dan kembali semula ke UniMAP. Dalam perjalanan itu, kami singgah dahulu ke beberapa tempat untuk membeli-belah. Walaupun program ini hanya 2 hari tetapi banyak perkara yang akan dikenangkan.



Teratak ini merupakan tempat program kami dan tempat makan kami sepanjang 2 hari.






Mans Not Hot



Cuba teka, tangan siapa yang tunjuk no. 1 tu??





Sebelum pulang ke Malaysia, kami membeli juadah untuk berbuka puasa.



Bangjam berjaya keluar tanpa masalah, kalau tak tinggal je la kat Siam ni.